Carian

Memuatkan ...

Review: Dandelion Ditiup Angin ~ Aidah Bakri


Penulis: Aidah Bakri
Penerbit: Jemari Seni
Cetakan: Pertama Februari 2013
ISBN: 987-967-0508-08-5
Harga: rm 20
Helaian: 460 m/s
Jiwa yang tenang dan hati yang reda adalah dua sayap untuk terbang menuju bahagia


Baca KU
DANDELION DITIUP ANGIN (DDA)
merupakan karya kedua AIDAH BAKRI (AB) yang diterbitkan oleh Jemari Seni. Melalui DDA, AB cuba untuk mendalami jiwa dandelion... si rumput liar yang digambarkan melalui watak Nurin Ardini.

Nurin Ardini, seorang anak yatim yang dibesarkan di rumah banglo Datuk Mazlan dan Datin Zaharah kerana ibunya bekerja di situ sebagai orang gaji selepas ayahnya meninggal dunia.

Sejak kecil, Dini sering dibuli oleh Rifqi, anak tunggal Datuk Mazlan dan Datin Zaharah. Sebenarnya Rifqi cemburu dengan Dini yang sering mendapat lebih perhatian daripada Umi dan Abi berbanding dengan dirinya, sedangkan dia anak tunggal. Rifqi mahu Dini keluar daripada rumah banglo itu.

Demi melaksanakan impiannya itu, Rifqi sanggup memfitnah Dini. Rifqi mengumpan Dini supaya masuk ke dalam biliknya semasa tiada sesiapa di rumah itu... lalu dia mengatakan bahawa Dini mahu menggodanya. Akibat daripada itu, Abi memaksa mereka supaya bernikah secepat mungkin. Dini menentang keras cadangan itu kerana dia tidak salah, sebaliknya Rifqi pula hanya mendiamkan diri sahaja... mengiakan tidak, membantah pun tidak.

Pada malam pernikahan Dini, ibu Dini pergi menyahut panggilan Ilahi lantaran terlalu kecewa dengan perilaku Dini yang memalukan. Dini pula tidak sempat untuk meminta maaf dari ibunya kerana pada malam itu juga Rifqi telah menidurinya secara paksa sebagai balasan kerana dia telah mengahwini Dini. Selepas itu, Rifqi telah menghalau Dini dari rumahnya.

Dini menyangkakan mentari akan muncul selepas dia keluar dari Vila Kasih, tetapi realiti adalah sebaliknya apabila Dini disahkan hamil. Kedukaan Dini semakin bertambah lagi apabila anak yang mula mendapat tempat dihatinya pergi mengadap Ilahi dalam tidurnya selepas sepuluh hari dilahirkan. Lantaran itu Dini membawa diri ke Ireland bagi mengubat laranya.

Namun, sejauh mana Dini melangkah, dia kembali semula ke tempat dimana dia mula melangkah... di Vila Kasih... terdapat kisah duka hidupnya, kenangan bersama arwah ibunya dan juga Rifqi... suaminya. Dini seperti dandelion, sejauh mana dandelion terbang ditiup angin... ia pasti akan kembali semula ke tempat asalnya.

Bagaimana Dini... si dandelion yang berjiwa kental boleh kembali ke tempat asalnya? Apakah penyebabnya? Dan Rifqi pula... apa sudah terjadi dengan perasaan benci serta jijiknya terhadap Dini? Bagaimana Rifqi... si angin ganas yang tegar meniup si dandelion terbang jauh membawa kembali dandelion pulang ke tempat asalnya? Mampukah Rifqi?



Rasa KU
Secara umumnya DDA ini membawa kisah yang biasa-biasa sahaja. Kisah kehidupan seorang gadis yang sebatangkara mengharungi hidup bersama dugaan dan rintangan yang terpaksa di hadapi sebelum bertemu dengan bahagia.

Tetapi, apa yang membuat DDA ini istimewa adalah cara AB menggarap kisah Nurin Ardini ini dengan mengaitkannya dengan dandelion... si rumput liar. Dari awal cerita hinggalah ke akhirnya. Sesuatu yang lain daripada yang lain.

Bagi sesiapa yang ingin menjiwai atau mengetahui perwatakan serta sifat dandelion memang perlu dapatkan novel ini. Sesuai dengan tajuknya DANDELION DITIUP ANGIN....

Dan... melalui kata-kata ini mungkin menggambarkan apa yang cuba disampaikan AB dalam DDA kepada pembaca untuk dihayati...
Memang benar, ada waktunya kita memerlukan secebis kesedihan walaupun ia amat menyakitkan.
Ada ketikanya kita perlu melakukan pengorbanan walaupun bukan atas kerelaan hati. Dan..
Ada masanya hanya takdir yang menentukan seuntai impian indah menjadi satu kenyataan.



Suka KU
Alamak dah tersuka dengan bunga dandelion la... nak buat macam mana ni? Masa AA baca DDA rasa seperti ringan je... lalu terbang ditiup angin... hushhh... hushhh... ai..ai.. ni menghayati cerita ke berangan ni... ngee.. berangan sudah... Ok la... ni antara petikan dalam DDA yang menarik minat AA... jom kita tinjau... zazzz...
Bukan mudah untuk berbuat baik pada orang yang berbuat jahat pada kita. Tetapi itulah yang Allah pandang yang kadang-kadang boleh mendatangkan rahmat Allah, penyebab kita masuk syurga. (m/s321)
“Broken heart is like melted chocolate. No matter how you try to freeze it, it will never return to its original shape...” (m/s 353)
...tunaikan hak pasangan kita itu lebih utama daripada kita menuntut hak kita. Tidak perlu cinta yang menggebu-gebu untuk merealisasikan sebuah ikatan. Cukup dengan melunaskan tanggungjawab masing-masing. Cinta itu tanggungjawab. Cinta hadir dengan hak. (m/s 457)

~ NovelLikeAMysteryBox ~
~ afinarif ~


Sinopsis Kulit Buku
Dini kembali ke Malaysia setelah yakin dia cukup kuat untuk menghadapi segalanya. Namun, segala apa yang direncanakannya tidak menjadi. Baru sebulan dia kembali, dia sudah bertemu sejarah silamnya, Rifqi.

Rifqi sudah lelah mencari. Dia tahu kerana egonyalah insan di sisinya menderita. Kini, apa yang dia ada hanya dandelion di pinggir laman. Ibarat angin yang tidak jemu memanggil dandelion kembali, dia akhirnya bertemu semula dengan Dininya. Mereka tidak akan terpisah lagi! Itu janji Rifqi.

Bertemunya mereka, mencarik semula luka di hati Dini. Mengapa mesti mereka bertemu lagi? Hatinya tidak cukup kuat untuk melangkah kembali ke daerah itu. Cukuplah sekali. Kini dia sudah cukup sedar diri.

Namun ada hati yang perlu dijaga. Dini tidak mampu menghampakan hati itu lagi. Benarkah dengan menyenangkan hati orang, hati kita juga akan tenang?

***
AIDAH BAKRI, guru Sains ini mengusik hati pembaca dalam Dandelion Ditiup Angin dengan bahasa yang indah dan menyentuh hati. Beliau percaya cinta itu akan tetap hadir jika lafaz itu memang dijanjikan untuk mereka.
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...