Carian

Memuatkan ...

Review: Erti Cinta ~ Camellia

 Penulis: Camellia 
Penerbit: Karya Seni 
Cetakan: Kedua – Januari 2012 
ISBN: 978-967-0246-11-6 
Harga: rm 19 
Helaian: 484 m/s 

‘Mana saya punya cinta?’ 



Baca KU 
ERTI CINTA, sebuah novel yang mengungkapkan bahawa betapa cinta itu membawa pelbagai erti kepada kita. Kisah bermula apabila dua orang sahabat baik, Anis dan Maria yang masih lagi belajar berpindah dari kediaman yang sediakan pihak kolej. 

Alasannya, mereka mengimpikan sebuah rumah dalam erti kata sebenar yang tentu sahaja aman, tenang dan mendamaikan. Berlawanan dengan kediaman kolej yang disediakan, terpaksa tinggal bersesak-sesak seperti tin sardin. Oleh kerana itu, mereka membuat keputusan untuk berpindah kesebuah rumah di tingkat 7, blok C, flat Sri Mastura. Selain dekat dengan kolej mereka, sewanya juga murah. 

Namun, lain yang dicari, lain pula yang ditemui. Mereka sering diganggu dengan bunyi serta kejadian aneh terutama selepas pukul 12 tengah malam. Joe, anak kepada pemilik cafe di bawah blok B cuba mententeramkan mereka dengan mengatakan bahawa itu adalah gangguan dari budak nakal. 

Sebenarnya Joe tidak mahu gangguan tersebut membuatkan mereka berpindah dari situ. Ada sebab mengapa Joe tidak mahu mereka terutamanya Anis berpindah. Ada rahsia yang Joe sorokkan dari pengetahuan mereka. 

Selain itu, perkenalan Anis dengan seorang jejaka bernama Danny juga membantutkan niat mereka untuk berpindah. Kenapa? Kerana Anis sudah terjatuh sayang kepada Danny sejak hari pertama mereka berpindah. Manakala Maria pula meminati Joe walaupun dia cuba menafikannya. Tambahan pula Joe sering memerhati Anis yang sudah tentunya membuatkan Maria cemburu. Ada sebab mengapa Joe bersikap begitu. 

Apakah rahsia yang disorokkan Joe dari pengetahuan mereka? Dapatkah Anis dan Danny si jejaka misteri bersatu? Apakah pula rahsia disebalik bunyian dan gangguan yang dialami Maria dan Anis sejak mereka berpindah ke situ? Dalam mencari erti cinta dalam suasana seram siapa yang berjaya? 



Rasa KU 
Dalam novel EC, penulis cuba menyampaikan erti/makna cinta yang pelbagai kepada pembaca seperti novel KDC karya Izza Aripin yang juga mengungkapkan apa itu cinta. Namun, apa yang membezakan EC ialah ianya disampaikan melalui genre seram. Dan ianya memang menjadi... berjaya membuatkan pembaca iaitu AA sendiri merasa seram. 

Ada yang hidup dalam tekanan dan kemurungan kerana kehilangan cinta. Ada juga yang sanggup berusaha dan berhabisan duit bagi mendapatkan cinta. Tidak kurang juga yang sekadar menunggu cinta sejatinya menyuting diri. Malah lebih teruk lagi, ada yang sanggup membunuh hanya kerana cinta. Begitulah erti cinta yang cuba digambarkan Camelia dalam novel ERTI CINTA. Apa yang disampaikan dalam ER boleh dijadikan panduan dan pengajaran dalam mencari erti cinta. 

Menyelami ERTI CINTA juga, membuat kita memikirkan apakah erti cinta kepada diri kita sendiri. Apa pun erti cinta kepada setiap individu, yang pasti cinta itu menuntut kepercayaan dan keikhlasan. 

Keseluruhannya, AA memang berpuas hati dengan novel ERTI CINTA. Tak rugi baca terutamanya bagi penggemar genre seram. Kadang2 rasa macam tak baca novel cinta pun. Thrill habis... tambah2 bila baca tengah malam. Naik bulu roma...Tahniah buat Camellia dengan penyampaian novel cinta yang luar daripada kebiasaan novel cinta yang terdapat di pasaran pada masa kini. 

Bagi AA, pengajaran tersirat yang boleh diambil dari novel ini ialah kita perlulah berhati-hati sebelum menyewa atau membeli rumah. Selidik betul-betul... perasaan curiga tu kadang-kadang perlu. Terutamanya apabila sewa/harga rumah yang ditawarkan sangat murah daripada yang sepatutnya. Mesti ada something yang tak kene dengan rumah tu. 



Suka KU 
Emm... Cerita ni agak seram jadi tak banyak yang AA dapat sempat nak catat atau tanda apa yang AA suka dalam novel EC ni. 

m/s 113 
“ Aku setuju. Nanti aku tanyakan pada dia. Kalau alasan dia munasabah, aku akan terima. Semua tindakan pasti ada sebab.” Anis termenung lagi. Tanpa diduga, terlintas di fikirannya kata-kata Oprah, ‘I trust that everything happens for a reasons, even when we’re not wise enough to see it.’ 

m/s 109 
‘With lies you may get ahead in the world – but you can never go back.’ Pepatah dari Rusia yang pernah dibacanya tidak lama dulu kini terngiang-ngiang di telinganya. Sambil merenung cahaya di ibu kota yang nampak berkelipan bagai bintang yang turun ke bumi, fikirannya masih tepu dengan pelbagai soalan. 

m/s 144 
Danny pula yang tersenyum sambil merenung wajah Anis yang menunduk malu. “Aku Cuma mahu kau tahu, yang engkau bukan keseorangan dalam dunia ini, Anis. Walau betapa sukarnya sesuatu keadaan itu, engkau tetap ada tempat di dunia ini. Janganlah bersedih. Reda dan sabar menghadapi dugaan yang datang kerana segelap-gelap malam, apabila siang tetap ada cerahnya. Begitulah kehidupan. Dan rasa percaya itu adalah nyawa kepada harapan dalam diri kita. Apabila ia terpadam, terpadam juga segalanya.” 


~ NovelLikeAMysteryBox
~ afinarif


Sinopsis Kulit Buku 
ANIS SARINA hanya mahukan sebuah tempat tinggal yang aman. Dia bersama sahabat baiknya, Maria berpindah meninggalkan kediaman kolejnya untuk tinggal di sebuah rumah sewa di tingkat 7, sebuah flat. 

Namun ketenangan yang diharapkan tidak kesampaian. Pertemuannya dengan pemuda yang bernama Danny dan Joe membuatkan hidupnya tunggang langgang. Hatinya terpaut kepada Danny pada pandangan yang pertama namun Joe terus menghantui setiap langkahnya. 

"Dia handsome lah…cair hati aku." 

"Handsome macam mana pun, bukan mata kau seorang aje yang nampak tau. Berduyun lagi girls dalam Kuala Lumpur ni yang nampak. Jangan hati kau cair masuk longkang, sudahlah." 

"Hish! Cair masuk longkang katanya. Tak kisahlah tu. Yang pentingnya, tak pernah hati aku cair begitu cepat macam tu. Inilah first time aku rasa, aku jatuh cinta pandang pertama.” Dia menyembamkan muka ke tilam, malu pula mengaku begitu. Nasib baik dengan Maria, kalau dengan orang lain…mana nak letak muka? 

"Lain kali jangan nak pakai kawan aje kalau tak pasti. Entah-entah budak datang hisap dadah kat flat ni," bebel Joe lagi. Wajahnya makin garang. 

Darah Anis menyirap. "Danny lelaki baiklah, kalau kau tak kenal, janganlah kau tuduh-tuduh pulak. Macamlah kau tu baik sangat." 

Joe menggeleng. "Sudahlah, dah nak senja. Naiklah cepat." 

"Eh! Joe, kenapa kau suka suruh kami naik bila senja ha? Kau tak ada kerja ke selain jaga kami?" Anis makin menyinga. Maria terlopong. 

Joe mengangkat bahu. "Aku tak paksa. Kalau kau nak berkhemah di tangga ni pun boleh." Joe berpaling dan melangkah balik ke kafenya dengan muka yang merah padam. 

Anis tergamam, hanya matanya saja merenung setiap langkah Joe. Kalau boleh hendak ditolak-tolak biar lelaki tu jatuh tersembam. Pandai-pandai tuduh Danny budak dadah. Heee… hatinya membentak. 


Namun siapakah sebenarnya Danny yang penuh misteri itu? Mampukah Anis menerima hakikat yang sebenarnya? Kenapa Joe sentiasa memerhatikan Anis? Sanggupkah Maria berkorban dan mengalah? Semuanya akan terjawab di dalam novel ini. Empat erti cinta yang mesti diselesaikan…. Siapakah yang akan bahagia?

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...